Thursday, 26 July 2012

Suara Hati : Universiti Ramadhan


Ramadhan menjelma buat kali yang ke seterusnya dalam hidup kita. Suasananya amat berlainan sekali berbanding bulan-bulan yang lain sepanjang tahun. Dengan kehadiran kanak-kanak kecil ke masjid  yang kadang kala berlari berkejar-kejaran antara mereka tidak kira tempat dan masa, bunyi dentuman mercun di luar masjid yang menyebabkan para imam tersedak bacaannya, para bilal pula terus melaungkan selawat dengan lantangnya manakala para makmum membalas selawat pula dengan penuh kesepaduan sehinggakan urat-urat di tengkuk kelihatan jelas menimbul di kulit leher mereka.
Inilah Ramadhan yang menjadi perhiasan di tubir mata manusia terutamanya di tempat kita ini. Saban tahun, hati  dan mata kita dihidangkan dengan perkara yang hampir sama semasa menyambut kehadiran Ramadhan. Setiap tahun juga, kita melaluinya dengan gaya dan cara yang sama. Persoalannya, sejauh mana kita sebagai mahasiswa pendidik muslim menghayati dan menghargai kehadiran Ramadhan ini??
Wahai Orang Muda!
Katakan sebagai contoh, kehadiran Rektor IPGM, Dr Haili Dolhan ke institut kita tempoh hari. Apa yang berlaku? Kita dapat lihat ketika itu, lampu-lampu jalan dibaiki, Gelanggara disembur dan dibasuh sehingga bersih, rumput-rumput di sekitarnya dipotong kemas, bendera-bendera Malaysia dan Pulau Pinang dinaikkan di tiang-tiang elektrik dan bermacam-macam persediaan lagi sehinggalah suasana ketika perhimpuan pada pagi tersebut juga di susun elok supaya menepati piawaian kehadiran seorang rektor ke institut kita.
Jika dinisbahkan kepada peristiwa hadirnya Ramadhan dalam hidup kita, apakah yang telah kita lakukan sebagai satu persediaan untuk menghargai kehadiran bulan penuh berkat ini? Adakah kita mula memasang niat-niat suci supaya terangnya dasar hati kita?? Adakah hati dan jiwa kita telah disembur dan dibasuh dengan ayat-ayat keinsafan dan taubat? Adakah telah dipotong kemas hawa nafsu jahat yang telah berakar umbi di dalam dada?  Jika jawapannya BELUM, masih tidak terlambat untuk buat persediaan bagi ‘memeluk’ erat Ramadhan kali ini.
Wahai Guru Muda!
Pastikan kehadiran Ramadhan kali ini tidak dikecewakan dan dipinggirkan begitu sahaja. Pastikan juga Ramadhan kali ini jauh berbeza daripada sebelumnya. Pastikan kita dianugerahkan TAQWA sebaik melepasi Ramadhan kali ini. Pastikan juga tahun 1433 hijrah adalah tarikh aku berubah. Kerana apa?? Kerana kehadirannya Ramadhan bukan di atas kehendak kita dan kehadirannya jauh lebih mulia daripada hadirnya golongan ternama ke institut kita.
Akhir sekali, Semarakkan Ramadhanmu Dengan Penuh Keimanan!
 Salam Transformasi Guru Muda. Salam Ramadhan 1433H.























MARI SEMARAKKAN UNIVERSITI RAMADHAN ANDA!!!

Reactions:

0 Komentar:

MuQaDdiMAh....

Terima kasih kerana sudi melawat blog ini. Diharap jika ada sebarang fakta serta artikel dalam blog ini yang menyeleweng atau telah menyinggung mana-mana pihak, harap dimaklumkan kepada moderator blog atas nama Editor Lujnah Media dan Dokumentasi ke mediamoderator@gmail.com. Terima kasih. =)