Saturday, 19 January 2013

Fikir Sejenak : Kesilapan dalam bersahabat


Bismillahirahmanirrahim


Firman Allah yang bermaksud: "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu daripada lelaki dan perempuan dan Kami menjadikan kamu pelbagai bangsa dan bersuku puak supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunannya atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mendalam Pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Surah al-Hujurat, ayat 13)


Dalam kehidupan di bumi ALLAH yang serba indah kita telah dikurniakan dengan pelbagai sifat yang perlu dikendalikan dengan betul agar tidak terjerumus ke lembah durjana. Allah menciptakan manusia dengan seelok eloknya namun begitu yang menentukan hala tuju seseorang manusia itu adalah taqwa.  Terdetiklah di hati ini untuk menjelaskan sedikit salah satu faktor dominan dalam pertumbuhan dan perkembangan manusia iaitu persekitaran dan lebih terpenciri lagi dari aspek sahabat.

Sahabat dinyatakan sebagai rakan kita namun di sini ada perbezaan di antara kawan dan juga sahabat. Dalam sesebuah persahabatan tidak perlu ada perbezaan taraf ataupun boleh kita takrifkan sebagai layanan di antara  seseorang sahabat dan juga sahabat lain. Adakah seperti itu dikenali sebagai sahabat? Tidak sama sekali. Contohnya, A mempunyai dua orang rakan yang iaitu B dan C. Namun begitu terdapat sedikit pendiskriminasian layanan yang diberikan terhadap dua orang rakannya tersebut. A melayan B dengan baik manakal A melayan C secara biasa sahaja dan kadangkala bertukar dingin. Apakah faktor berlakunya situasi tersebut? Mungkin si B bersikap lucu,baik paras rupanya, terkenal di kalangan rakan yang lain ataupun berharta. Kenapakah C di layan sebegitu rupa? Mungkin dia tidak cantik paras rupa, tidak terkenal ataupun mungkin si C pernah melakukan kesilapan terhadap A sehingga A sukar untuk melupakan perkara tersebut. Namun di mulut si A berkata kamu berdua adalah sahabat ku sampai bila bila.............DUSTA????

Sabda Baginda SAW yang bermaksud: "Seseorang itu menurut agama sahabatnya, oleh itu seseorang Muslim itu hendaklah berhati-hati dengan siapakah yang harus dia pilih sebagai sahabat." (Hadis riwayat Ahmad)

Secara konklusinya janganlah kita bersikap begitu terhadap sahabat anda. layan dengan sama rata tetapi dengan berlandaskan syariah. Janganlah berlakunya diskriminasi dalam bersahabat itu. Secara tidak sengaja ia mengundang kepada perpecahan dalam sesebuah komuniti ataupun lebih teruk lagi dalam perpecahan sesama ummat Islam. Adil adalah perkara yang penting dan mestilah ditanam dalam diri setiap umat Islam kerana secara tidak sengaja ia mungkin menjadi kunci kepada kekuatan ummat Islam dalam mebina ukutan ukhuwah yang jitu.

"Ibarat teman yang baik itu adalah seumpama seorang yang membawa haruman kasturi. Walaupun kamu tidak dapat memilikinya, namun kamu dapat juga menghidu bau harumnya dan bandingan teman yang jahat itu seperti seorang (tukang besi) yang menggunakan alat hembusannya. Biarpun kamu tidak terkena habuknya yang hitam, akan tetapi kamu terkena juga asapnya." (Hadis riwayat Abu Daud)









Sekian,
Wallhua'lam



Reactions:

0 Komentar:

MuQaDdiMAh....

Terima kasih kerana sudi melawat blog ini. Diharap jika ada sebarang fakta serta artikel dalam blog ini yang menyeleweng atau telah menyinggung mana-mana pihak, harap dimaklumkan kepada moderator blog atas nama Editor Lujnah Media dan Dokumentasi ke mediamoderator@gmail.com. Terima kasih. =)