Thursday, 2 May 2013

TENTANG PRU 2013: PERUTUSAN PRESIDEN PERSATUAN AGAMA ISLAM IPG KPP






Bismillahirrahmanirrahim…


Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca yang budiman, semoga anda semua sihat sentiasa serta dapat menelaah perutusan ini dengan jiwa yang lapang dan terbuka serta dapat menjauhi fikiran anda daripada segala prejudis sempit lagi tidak adil. Ini kerana pada kali ini, ingin saya titipkan beberapa taujihat dan nasihat sempena Pilihan Raya Umum kali ke -13 yang bakal berlangsung pada tanggal 5 Mei ini. 



                PRU kali ini kita menjadi saksi suasana politik yang bermain di gelanggang negara kita ini. Sebagai salah seorang rakyat Malaysia, amat malu sekiranya kita tidak mengendahkan serta mengambil remeh soal politik yang sedang hangat diperkatakan sekarang. Tambah pula anda sebagai seorang pelajar IPT yang sememangnya mempunyai pendidikan serta fikiran yang matang dalam memahami percaturan politik sekarang. Amat malang sekiranya masih ada di benak anda bahawa politik ini perlu di jauhi dan ditinggalkan dek kerana kotornya ia secara fizikal. 





JOM BALIK MENGUNDI!! 



               Ya! Politik itu memang kotor, sekiranya ia ditadbir oleh tangan-tangan yang kotor. Setuju? Di sini saya umpamakan politik itu seperti wang. Adakah wang itu kotor? Jawabnya tidak! Tetapi ia bergantung kepada pemilik wang tersebut. Sekiranya ia digunakan dengan tujuan baik, maka bersihlah wang tersebut. Sekiranya digunakan bagi memuaskan nafsu dan berbuat jahat, maka kotorlah wang tersebut. Begitulah juga dengan politik. Politik tidak kotor. Sekiranya sekarang anda menjadi saksi bahawa politik di negara kita ini sedang dikotori, menjadi tanggungjawab anda untuk mengubah dengan apa cara sekali pun. 


              Kita juga menjadi saksi celik pada hari ini bagaimana politik di negara kita dikotori. Ini bukan omongan kosong. Sebagai buktinya, tengok sahaja pada cara kempen yang dilakukan oleh parti-parti yang bertanding. FITNAH, LUCAH, SAMSENG menjadi alat percaturan untuk menarik undi. Cuba tanyakan pada fitrah anda? Yang sememangnya Allah telah tanam di dalam setiap jiwa kita. Adakah bisikan halus fitrah anda itu bersetuju dengan gaya kempen yang jijik tersebut. Saya percaya, naluri fitrah anda dengan tegas menjawab TIDAK! Betul? Sekiranya begitu, ikuti kata fitrah anda itu. Sememangnya itu bukan budaya kita di Malaysia ini yang berpegang teguh dengan prinsip kelima dalam Rukun Negara iaitu rukun Kesopanan dan Kesusilaan. 



               Apa yang ingin saya tekankan di sini, jangan sekali-kali anda juga sama terlibat dengan budaya jijik tersebut. Kembalilah kepada fitrah dan berkempenlah secara bersih, bermoral selayaknya kita manusia yang punya akal dan fikiran. Berhentilah daripada terlibat sama menyebarkan fitnah dan gunakan anugerah akal dalam menilai baik buruk pada zaman fitnah sekarang. Mengundilah dengan adil dan bijak. Nyatakan hak anda sebagai seorang rakyat Malaysia. Jangan takut serta jangan bimbang dalam menegakkan kebenaran. Bekerjalah secara berkumpulan kerana ia memberi kekuatan dan berkat. Sesuai dengan sabdaan Baginda s.a.w yang berbunyi ‘Hendaklah kamu bersama jemaah (berkumpulan)’. 



               Sebagai penutup, saya akhiri perutusan ringkas ini dengan mengajak anda untuk sama-sama merenung sabdaan Nabi Muhammad s.a.w yang dilafazkan oleh baginda sekitar 1400 tahun dahulu. Antara initisarinya ialah barangsiapa yang memulakan sesuatu kebajikan dan diikuti pula oleh manusia lain, maka baginya pahala sepertimana dia melakukan amalan tersebut dan tidak dikurangkan ganjaran pahala baginya sedikit pun sehinggalah hari qiamat. Tetapi ingat teman! Rasul juga memberi amaran keras dalam hadis yang sama iaitu barangsiapa yang memulakan satu jalan keburukan dan diikuti pula oleh manusia lain, maka baginya dosa sepertimana dia melalukan amalan jahat tersebut dan tidak dikurangkan sedikit pun balasan dosanya sehinggalah hari qiamat. Allahurabbi! 



               Ingat teman! Ayuh berseteru dan berganding bahu dalam menyuburkan kesejahteraan seiring dengan aturan Islam. Aktifkan diri anda untuk terus ‘hidup’ di dalam masyarakat yang hampir tenggelam ini dan pastikan anda terus melangkah bergabung tenaga dalam melakar sejarah negara kita dengan megahnya. Jangan lupa, Allah menilai setiap derapan tapak kaki anda serta setiap debu yang melekat pada badan anda menjadi saksi bisu bahawa anda sedang bekerja membaiki ummah. (tak gitu?? ^^) 



Ya Allah, tetapkan hati kami dan mudahkan urusan kami! Amin. 




PRESIDEN PAI IPG KPP 2013

 Wallahu a’lam.

Reactions:

2 Komentar:

SYAZWANI SAJIRI WAN said...

ini kali lah~

Anonymous said...

Subject: Pekerja Sambilan Dirumah
Diperlukan
Pekerja Sambilan Dirumah Diperlukan.
Gaji Sehingga RM1300 - RM3400 Sebulan
Syarat Kelayakan:
- Asas komputer & internet
- Microsoft Office (Words & Excel)
- Boleh menulis, membaca & faham
B.Inggeris
- Komputer/Laptop
- Akses ke talian internet
- 18 tahun keatas
Lain-lain
- Boleh bekerja tanpa pengawasan
- Boleh mengikut arahan
- Sanggup bekerja keras
- Berfikiran positif
- Bermotivasi tinggi
- Berdisiplin diri
Maklumat lanjut sila ke website di bawah:
==> http://partner.jobdirumah.com/jdr.php?
uid=agentbucks_1_eaid_1

MuQaDdiMAh....

Terima kasih kerana sudi melawat blog ini. Diharap jika ada sebarang fakta serta artikel dalam blog ini yang menyeleweng atau telah menyinggung mana-mana pihak, harap dimaklumkan kepada moderator blog atas nama Editor Lujnah Media dan Dokumentasi ke mediamoderator@gmail.com. Terima kasih. =)